Saturday, November 10, 2012

Oh Ibu...



Aku dan Ibu di Hari Konvokesyenku. [abaikan tangan comel di sebelah kiriku]

Aku sering bercerita mengenai ibuku. Permata hatiku yang terindah sepanjang kehidupan ini. Apa sahaja yang mengingatkan aku tentang ibu, pasti aku tersenyum sendirian. Setiap hari, aku mohon padaNya semoga ibu sentiasa diberikan nikmat kesihatan, kebahagiaan dan sebagainya untuk ibu terus menjadi hambaNya yang solehah.

Aku sudah lama tidak terbang. Maksudku, terbang untuk menyumbang bakti di negara orang. Menyebarkan misi rahmatan lil ‘alamin.

Apabila aku lihat teman-teman terbang ke sana-sini. Aku cemburu. Kerana ruangku hanya di sini. Tanpa restu ibu, aku tidak mampu ke mana-mana.

Tahun 2008, aku terbang ke Banda Aceh. Bersama teman-teman untuk Ekspedisi Menjejak Ibnu Battutah. Itu kali pertama, selepas aku berjaya ‘merasuah’ adik-beradikku untuk mengasut ibu membenarkanku pergi.

Ternyata, itu kali pertama yang benar-benar indah. Ibu bising, tetapi riuhnya sekejap saja. Alhamdulillah, Dia permudahkan jalan untukku.

Selepas itu, aku tidak lagi kemana-mana. Setiap kali aku meminta izin untuk terbang lagi, ibu pasti berkata “Nak, dari zaman sekolah sampai hari ni kamu aktif sangat. Jarang Ma tengok kamu diam. Jalanilah hidup sebagai orang biasa, nak. Kat sini, kat kampung, boleh saja kamu berbakti. Tak perlu terbang jauh-jauh.”

Dan aku terus terdiam. Membisu sambil berlinang air mata.

Tahun berikutnya, misi ke Maninjau : aku pandang sepi tanpa kata.

Begitulah kisah tahun-tahun seterusnya. Terpaksa aku lihat sahaja. Namun setiap hari aku berdoa semoga Allah melembutkan hati ibu.

Awal tahun ini, aku ke Pattani. Itu pun izin dari ibu aku minta beberapa jam sebelum aku bertolak ke sempadan. Kerana aku tahu, ibu pasti tidak membenarkanku pergi jika aku memberitahunya awal-awal.

Tahun ini, bila adik-adik GPTD UNISEL mahu ke Banda Aceh, aku ‘menggelupur’. Tanah itu pernah menerima kehadiranku. Lebih hebat lagi perasaan itu, apabila aku diberi amanah untuk menjadi penyelaras ekspedisi. Dalam diam, aku nekad. Aku akan cuba memohon izin dari ibu lagi.

Saban waktu, aku berfikir bagaimana harus aku bicara pada ibu...Aku tidak boleh ‘mempergunakan’ kakak dan abang-abangku lagi. Kerana aku tahu, mereka pasti menyebelahi ibu kali ini. Iya, mereka akan berpihak pada ibu kerana semua orang hanya menanti aku menikah. Bukan menunggu aku terbang tinggi lagi.

Ahad lepas, 4 November 2012...aku menelefon ibu. Berbicara sebiasa mungkin walau hati bergetar laju sekali. Perlahan-lahan, aku bertanya “Ma, anak Ma ni nak minta izin. Nak ke Aceh. InsyaAllah, kalau diberi keizinan, Tini nak pergi.”

Phewww ~ Ini namanya Teknik Nekad Sesaat Masuk Ke Bilik Mayat.

Ibu diam. Aku berusaha menadah telinga selebar mungkin untuk aku terima ‘Kuliah Maghrib’ dari ibu.

“Tahun 2008, kamu ke Aceh juga kan?”

“Ya...kali ni, program susulan. Mendalami kajian yang pernah dijalankan.”

“Apa yang ada kat Aceh tu sampai kamu beria nak ke sana lagi? Cukup-cukuplah...Ma nak tengok kamu rehat. Jadi macam gadis-gadis lain.”

Uhuk! Seingat aku, sudah terlalu lama aku berehat hingga semangat relawanku makin hambar. Mudah putus harapan, senang menangis.

“Begini, Ma...Tini minta izin untuk pergi sebab Tini rindu nak ke sana lagi. Banyak perkara yang Tini patut buat waktu ekspedisi dulu, tapi tak terbuat. Jadi kali ni, kalau Ma izinkan, Tini nak pergi untuk bagi manfaat untuk mereka. Lebih-lebih lagi anak-anak kecil yang perlukan bimbingan orang muda. InsyaAllah Ma, macam mana Ma tengok kawan-kawan Tini ke Pattani, ke China, ke semua negara, macam itulah Tini nak berbakti.”

Ibu diam lagi. Aku tahu, aku sudah tiada perisai lagi untuk menahan peluru-peluru yang bakal ibu ‘lepaskan’ lagi nanti.

“Terpulanglah...kalau itu yang kamu nak. Ma ikut saja. Kalau ikutkan hati Ma, sudah-sudahlah.”

“Tini nak minta izin Ma, bukan ikut apa yang Tini nak.”

Air mataku gugur. Aku kalah lagi...

“Yelah, pergilah. Ma izinkan.”

Ha???Terasa seperti mahu melompat setinggi-tingginya.

Selepas berbual itu dan ini, ibu mahu menamatkan perbualan. Mahu ke surau. Solat Isyak.

“Terima kasih, Ma. Terima kasih atas keizinan yang Ma bagi.”

“Seorang ibu...takkan kata tidak untuk anaknya yang berusaha bersungguh-sungguh.”

Subhanallah...air mataku mengalir laju. Alhamdulillah, syukur Ya Allah. Walau 1 dunia tidak tahu hati seorang ibu, cukuplah aku sebagai anaknya tahu syukur punyai ibu.

1 comment:

  1. ".. to love is to care, to care we must share..."
    get some and feel awesome at BBC MARDI Station CH39000

    ReplyDelete